Emas Kuning VS Emas Putih! Apa Perbedaannya?
white gold and yellow gold bridal sets sit on white background

Cincin pertunangan berlian emas putih dan emas kuning adalah dua warna paling populer untuk perhiasan penting ini. Tapi bagaimana mereka memulai? Apa itu emas kuning? Apa itu emas putih? Dan apa sebenarnya perbedaan antara keduanya? Mari kita lihat latar belakang di balik logam-logam ini, opsi karat yang Anda miliki untuk masing-masing logam, dan beberapa cincin pertunangan berlian hasil laboratorium emas putih vs emas kuning terlaris kami.

Apa perbedaan antara emas putih dan kuning?

Ada banyak kesamaan antara emas putih dan kuning - keduanya cocok dengan hampir semua potongan, kejernihan, dan karat berlian. Perbedaan utama antara emas putih, kuning, dan bahkan mawar emas hanyalah campuran logam yang digunakan untuk membuatnya. Beberapa logam yang paling umum digunakan untuk bercampur dengan emas adalah tembaga, perak, nikel, paladium, dan seng. Bergantung pada logam apa yang digunakan dan persentase keberadaannya akan menghasilkan tiga warna umum ini. Emas putih memiliki lebih banyak nikel dan seng, sedangkan emas kuning mengandung lebih banyak tembaga.

Namun, sebenarnya ini adalah nomor karat yang harus Anda perhatikan jika Anda mengkhawatirkan keberadaan emas murni. Emas kuning 18 karat dan emas putih 18 karat memiliki persentase emas yang sama, ditambah 6 bagian 'logam lain' (total 24 karat). Jika Anda menemukan cincin yang terbuat dari emas 24 karat, maka itu 100% murni. Namun, karena emas adalah logam yang lunak, Anda tidak disarankan untuk membeli cincin pertunangan emas 24 karat.

Apakah emas putih itu emas asli?

Iya! Emas putih adalah emas asli. Namun, seperti yang disebutkan di atas, saat memilih jenis logam, Anda perlu melihat jumlah karats untuk mengetahui seberapa murni karats tersebut. Yang paling umum adalah menemukan emas 14 atau 18k sebagai pilihan Anda untuk cincin pertunangan. Opsi ini jauh lebih tahan lama daripada cincin 24k murni, dengan emas 14k lebih keras dari keduanya (semakin sedikit emas murni yang ada, semakin baik dalam hal daya tahan).

Bagaimana emas putih dibuat? Nah, emas putih sebenarnya adalah kombinasi, atau paduan, emas dan logam putih - biasanya nikel, perak, atau paladium. Dan meskipun sebagian besar variasi warnanya berasal dari campuran logam dan jenis logam yang digunakan, emas putih biasanya juga dilapisi dengan rhodium - logam perak / putih yang menambahkan warna berkilau dan sedikit lebih tahan lama pada cincin emas putih. .

Apa yang lebih mahal emas putih atau emas kuning?

Untuk sebagian besar, kedua logam tersebut akan dihargai sama jika memiliki kandungan emas murni yang sama. Beberapa toko perhiasan akan mengenakan biaya lebih mahal untuk emas putih karena penambahan lapisan rhodium. Namun, di Clean Origin, semua cincin emas 14 karat kami diberi harga yang sama dan cincin emas 18 karat kami diberi harga sama - apa pun warnanya.

Opsi lain yang sering Anda lihat yang tampak mirip dengan emas putih adalah platinum. Meskipun merupakan logam yang berbeda, ia juga memiliki tampilan putih / perak, tetapi tidak sekilat emas putih. Namun, keduanya tidak perlu bingung. Faktanya, platinum jauh lebih mahal, lebih berat daripada emas putih, dan memiliki lebih banyak warna abu-abu. Jika Anda mencari opsi yang sangat tahan lama untuk cincin Anda, platinum pasti pilihan yang tepat. Namun, emas putih 14k atau 18k seringkali merupakan pilihan yang lebih populer karena harganya.

Sejarah emas putih dan kuning

Bentuk emas paling murni yang digunakan dalam perhiasan berasal dari 4000 SM. Namun, ini paling banyak digunakan selama era Georgia dan Victoria. Selama masa ini emas digunakan dalam kolaborasi dengan permata, seperti rubi dan safir. Akhirnya, para pembuat perhiasan melihat manfaat dari mencampurkan emas murni dengan logam lain untuk membuat perhiasan yang lebih keras dan lebih murah. Cincin pertunangan emas kuning sangat populer di akhir 1990-an, dan kembali populer di kalangan milenial.

Emas putih (seperti yang kita kenal sekarang) ditemukan pada abad ke-19 tetapi tidak populer sampai tahun 1920-an. Karena platinum dibutuhkan untuk banyak keperluan militer, emas putih digunakan dalam perhiasan sebagai pengganti yang mudah dan lebih murah. Popularitasnya terus berlanjut selama bertahun-tahun, dengan perubahan besar dalam cincin pertunangan yang dibuat dengan emas putih selama tahun 2000-an.
Haruskah saya mendapatkan cincin pertunangan emas putih atau kuning?

Ini sangat tergantung pada preferensi pribadi! Sementara emas putih menjadi best seller saat ini, emas kuning juga dengan cepat kembali menjadi gaya. Jika Anda terjebak di antara keduanya, pertimbangkan rona kulit Anda dan coba kedua warna tersebut untuk melihat apakah ada yang Anda sukai. Secara umum, warna kulit dingin terlihat lebih baik dengan emas putih atau platinum. Orang dengan warna kulit hangat cenderung membuat cincin pertunangan kuning dan emas mawar benar-benar menonjol.

Jika Anda benar-benar tidak dapat memutuskan antara emas putih vs emas kuning, Anda tidak perlu melakukannya! Memadukan dan mencocokkan warna metal sebenarnya sedang menjadi trend besar saat ini. Jika Anda memutuskan cincin pertunangan emas putih, tambahkan cincin kawin emas kuning untuk menciptakan tampilan unik yang menggabungkan kedua logam.

Leave a Reply

Your email address will not be published.